بسم الله الرحمن الرحيم

Syaikh Ali Al-Ashbihani

          Namanya adalah Abul Hasan Ali bin Sahal Al-Ashbihani, termasuk sahabat Al-Junaid. Amir bin Utsman pernah datang kepadanya untuk menagih  hutang dengan melipat gandakan tagihan. Ali Al-Asbihani masuk ke dalam sejenak kemudian keluar seraya membayar semua tagihannya sebanyak 30.000 dirham. Ia juga pernah bertemu Abu Thurab  dan orang-orang se zamannya.

          Diantara mutiara hikmahnya adalah, “Segera mentaati perintah Allah adalah suatu tanda mendapatkan taufik-Nya. Berdiam diri dari perselisihan adalah tanda hati-hati. Menjaga rahasia adalah tanda waspada. Dan menampakkan tuduhan adalah kebodohan. Barang siapa yang tidak benar dasar-dasar keinginannya, maka ia tidak akan selamat pada dampak-dampak akhirnya “.

12 Maret 2008 - Posted by | Manakib Aulia yang lain

1 Komentar »

  1. Shufi site

    Komentar oleh Yusuf | 17 Maret 2008 | Balas


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: