بسم الله الرحمن الرحيم

Imam Husain as dan Para Pengikut Setianya

Karena Imam Husain as dan rombongannya diberi waktu satu malam, maka pasukan dari masing-masing pihak kembali ke perkemahan masing-masing dengan tenang. Pada malam Asyura itu, adegan-adegan yang semakin memilukan terjadi. Rintih tangis, munajat, doa, pembicaraan, dan puisi-puisi duka dan perjuangan Ahlul Bait mengiringi putaran detik-detik gulita malam sahara Karbala. Tentang ini, Imam Ali Zainal Abidin as putera Imam Husain as antara lain berkisah:

“Saat itu aku sedang menderita sakit. Akan tetapi, aku mencoba mendekati ayahku untuk mendengarkan apa yang beliau katakan kepada para sahabatnya. Aku mendengar beliau berkhutbah dimana setelah menyampaikan ucapan puji dan syukur kepada Allah, beliau berkata: â€کAmma ba’du, sesungguhnya aku tidak pernah mengetahui adanya sahabat yang lebih setia dan baik daripada sahabat-sahabatku, dan tidak pula mengenal keluarga yang lebih taat dan penyayang daripada keluargaku. Maka dari itu, Allah akan memberi kalian pahala…[1] Aku sudah memastikan bahwa aku tidak akan bisa selamat dari (kejahatan) orang-orang itu. Sekarang, kalian aku perbolehkan untuk meninggalkan dan membiarkan aku sendirian melawan orang-orang itu, karena yang mereka inginkan hanyalah membunuhku.â€‌

Tawaran Imam Husain as ini ditolak oleh saudara-saudara, anak-anak, dan segenap anggota keluarga serta sahabat-sahabat setia beliau. Salah seorang dari mereka mengatakan:

“Untuk apa kami harus meninggalkanmu? Apakah supaya kami hidup sepeninggalmu? Tidak. Semoga Allah tidak sekali-kali menciptakan hari seperti itu untuk kami. Kami tidak akan berpisah denganmu. Kami akan mengorbankan jiwa kami untuk membelamu. Kehidupan sepeninggalmu adalah kehidupan yang buruk di mata Allah.”

Imam Husain as kemudian mendoakan mereka semua. Beliau memberi semangat mereka dengan besarnya kenikmataan di sisi Allah, kejayaan di akhirat. Karenanya, pedihnya hujaman pedang dan tombak kemudian menjadi sesuatu yang kecil di mata mereka. Sedemikian kecilnya sehingga mereka bahkan tidak merasakan kepedihan itu. Mereka berlomba bahu membahu untuk menggapai kemuliaan sebagai seorang yang gugur sebagai syahid membela agama dan keluarga suci Rasulullah saaw.[2]

Imam Husain as kemudian berkata: “Demi Allah, setelah semua kejadian ini kita alami, masa akan terus berjalan hingga kita semua keluar (hidup lagi) bersama Al-Qaim kita untuk membalas kaum yang zalim. Kami dan kalian akan menyaksikan rantai, belenggu, dan siksaan-siksaan lain yang membantai musuh kita.”

Seseorang bertanya: “Siapakah AlQaim itu?”

Imam Husain as menjawab: “Dari kami (Ahlul Bait) terdapat dua belas orang Mahdi dimana yang pertama adalah Amirul Mukminin Ali bin Abi Thalib dan yang terakhir adalah orang yang (merupakan generasi) kesembilan dari anak keturunanku dan dialah Imam AlQaim Bilhaq. Dengannyalah Allah akan menghidupkan bumi ini setelah kematiannya, dengannyalah Allah akan menjayakan agama kebenaran ini atas seluruh agama lain, walaupun orang-orang musyrik membencinya. Dia (AlQaim) akan mengalami masa kegaiban dimana sepanjang masa ini sebagian kaum ada yang murtad sementara yang lain tetap teguh pada agama dan mencintai (AlQaim), dan mereka akan ditanya: ‘Kapankah janji (kebangkitan) ini (akan terpenuhi) jika kalian memang orang-orang yang jujur?’ Akan tetapi orang yang sabar pada masa kegaibannya akan mengalami banyak gangguan dan didustakan. Kedudukan orang itu sama dengan pejuang yang mengangkat pedang bersama Rasulullah.”[3]

Dalam sebuah riwayat disebutkan bahwa di alam maknawi Allah SWT menampakkan dosa-dosa makhluk-Nya. Kemudian, untuk menghapus dosa-dosa ini, Allah bertanya kepada ruh para nabi dan wali-Nya:

“Siapakah diantara kalian yang siap berkorban dengan jiwa, harta, dan keluarganya agar dosa-dosa ini terampuni?”

Sang pahlawan terkemuka Karbala menjawab: “Aku siap berkorban dengan semua itu!”

Allah berfirman: “Wahai Husain, apakah kamu siap untuk gugur sebagai syahid dalam keadaan haus dan lapar?”

Imam Husain as menjawab: “Aku rela untuk itu!”

Allah berfirman: “Kepalamu akan ditancapkan diujung tombak lalu dipertontonkan di kota-kota, di padang sahara, dan di dalam pertemuan-pertemuan.”

Imam Husain as menjawab: “Aku rela!”

Allah berfirman: “Jasadmu akan dicincang dan dicampakkan ke tanah tanpa pakaian.”

Imam Husain menjawab: “Aku rela!”

Allah berfirman: “Para sahabatmu juga harus terbunuh.”

Imam Husain menjawab: “Aku pasrah.”

Allah berfirman: “Hamba-hambaku (saat itu) adalah para pemuda, dan pemudamu yang berusia 18 tahun akan terbunuh di depan matamu.”

Imam Husain tetap pasrah.

Allah berfirman: “Di tengah mereka terdapat kaum wanita, dan keluargamu akan menjadi tawanan yang terbelenggu dan pertontonkan dari kota ke kota, dari rumah ke rumah, dari lorong ke lorong.”

Imam Husain pasrah.

Allah berfirman: “Puteramu dalam keadaan sakit akan terbelenggu dan dipertontonkan di atas onta dalam keadaan tanpa baju dari lembah ke lembah, dari rumah ke rumah.”

Imam Husain pasrah.[4]

Tentang penebusan dosa ini, orang-orang yang bisa berharap mendapat syafaat dari Imam Husain as tentu saja orang-orang yang beriman kepada risalah para nabi dan ajaran suci serta mengamalkannya. Oleh sebab itu, Amirul Mukminin Ali bin Abi Thalib as berkata:

“Penuhilah seruan para nabi, pasrahlah kepada urusan mereka, dan taatilah mereka niscaya kalian akan masuk ke dalam syafaat mereka.”

Allah berfirman: “Pada hari tidak berguna syafaat kecuali (syafaat) orang yang Allah Allah Maha Pemurah telah memberi izin kepadanya, dan Dia telah meridhai perkataannya.“[5]

Dan berapa banyak nya malaikat di langit, syafaat mereka sedikitpun tidak berguna kecuali sesudah Allah mengizinkan bagi orang yang dikehendaki dan diridhai-Nya.“[6]

Orang-orang yang zalim tidak mempunyai teman setia seorangpun dan tidak (pula) mempunyai seorang pemberi syafaat yang diterima syafaatnya.“[7]

Tentang ini harus diakui bahwa banyak sekali hamba-hamba Allah yang tidak memahami kebenaran ajaran Ilahi sehingga banyak kehormatan ajaran ini dicemari dengan dosa-dosa mereka. Karena itu jelas mereka tidak mungkin akan mendapatkan syafaat.

from http://www.abatasya.net

4 Oktober 2007 - Posted by | Tragedi Karbala

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: